The Guardian Seru Dunia Peduli Muslim Uighur China

Lebih lanjut, Guardian juga mengacu pada desakan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michele Bachelet. Diketahui, Bachelet mendesak agar para pengamat menerima informasi yang “sangat mengkhawatirkan” tersebut.

Politisi Malaysia Anwar Ibrahim juga telah menyatakan bahwa Umat Islam takut, dan “tidak ada yang mau mengatakan sesuatu”. Media Amerika juga menyatakan bahwa Washington sangat menyayangkan perlakuan Cina terhadap minoritas Muslim di Xinjiang, dan berencana menjatuhkan sanksi bagi entitas dan individu asal Cina.

Terkait informasi adanya penahanan terhadap satu juta Muslim Uighur, Human Rights Watch menyebutnya sebagai aspek paling mengejutkan yang belum pernah dilakukan Cina sejak Revolusi Kebudayaan tahun 1966 silam.

Konsentrasi militer terhadap Muslim Uighur, imbuh HRW, menambah panjang daftar penindasan yang dilakukan Cina dalam beberapa tahun terakhir.

Provinsi Xinjiang telah dianggap sebagai negara polisi digital yang penuh dengan pos pemeriksaan, kamera pengawas keamanan, dan teknologi pengenal wajah. Seseorang di wilayah tersebut dapat dengan mudah ditahan hanya karena bepergian ke luar negeri, mencoba menegakkan syiar agama, atau bahkan karena mereka tidak berbicara bahasa Cina. [DJ/dakwatuna]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Login to your account below

Fill the forms bellow to register

Retrieve your password

Please enter your username or email address to reset your password.

Social Media Auto Publish Powered By : XYZScripts.com